Renungan: Gaji suami berapa dan untuk apa?

Pernahkan engkau renungkan tentang gaji suami berapa dan untuk keperluan apa saja? ataukah kita termasuk yang tidak perduli berapa penghasilan suami? pokoke setiap kita ada keinginan, harus terlaksana bagaimanapun caranya.. urusan lain belakangan?


di posting tentang wanita dan api neraka, sekarang sedikit cerita “Fiksi” dimana sang suami yang berpenghasilan 3,2 jt per bulan masih kekurangan setiap bulannya karena tak kuasa menolak keinginan sang istri yang ingin ini dan ingin itu..

sehingga berbagai cara dia lakukan untuk menutupi yang besar pasak daripada tihang. sebenarnya jika hanya pengeluaran rutin bulanan gaji nya cukup, tetapi karena ada pengeluaran “extra” akhirnya tidak lah cukup. keperluan utama sebenarnya hanya biaya belanja rumah tangga bulanan untuk makan ber-3 1,8jt. biaya sekolah + jajan anak 400rb, sewa kontrakan 300rb, beli makan suami kerja 300rb, bensin 150 rb, listrik 100 rb, pulsa 100 rb. di total 3,15jt.. tetapi ternyata ada pengeluaran extra misalnya istri ikut arisan… kalo cuma satu 50 rb mungkin gak masalah, kalo arisannya lebih dari arisan karpet, arisan tupperwere, arisan seprei, arisan duit, dan ibu-ibu arisan lainnya.. dari mana sumber dana nya ?

akhirnya untuk menutupi kekurangan tersebut, sang istri ikut bekerja di garment dengan se izin suami. setelah bekerja dan dapat gaji 2,4 jt, apakah keuangan keluarga akan normal ? ternyata tidak… kenapa coba? jawabannya adalah uang suami adalah uang istri dan uang istri adalah uang istri. sang istri ikut lagi arisan di tempatnya

boros pangkal kaya

bekerja, ada pula teman keja yang pinjam dan entah kapan gantinya.. ikutan kredit barang tak perlu… ganti hp yang canggih nan mahal bermerk, dandan seperti kondangan.. gaji habis untuk beli bedak lipstik eyeliner pakaian bagus… bterkadang ongkospun minta ke suami niat awal bantu suami terlupakan..

ternyata sang suami juga pinjam teman untuk menutupi kekurangan pengeluaran bulanan, bulan depan di ganti.. bulan depannya masih kekurangan.. pinjaman sebelum nya gak terganti semua.. pinjam lagi ke teman lainnya.. dan begitu seterusnya entah sampai kapan gali lobang tutup lobang. ingin ahti menasehati istri.. apalah daya suami takut istri.. hehehehe…

cobaan datang ketika ekonomi indonesia sedang melambat, PHK terjadi dimana-mana yang ternyata sang suami juga ikut di phk.. suami jadi pengangguran, tetap bersemangat mencari kerja yang baru, lamar sana lamar sini yang penting judulnya kerja berapapun penghasilannya.. lewat 3 bulan belum juga ada dapat pekerjaan… sang istri ngedumel.. marah marah bahkan meghina suami.. dosa lagi dech… harusnya khan ngasih semangat.. biar gak putus asa… karena putus asa akhirnya lamarlah gojeg, insya Allah diterima karena sim nya gak nembak..

setelah bekerja sebagai driver gojeg yang penghasilannya belum jelas berapanya yang penting kerja… dari pagi sampai sore hari dapat 100rb belum dipotong setoran ke gojeg nya, pulang sore hari masih juga isti marah, cemberut, dengan ketus berkata, koq dapat segini.. mana cukup.. sana cari sewa lagi.., karena sudah masuk ISTI (Ikatan Suami Takut Istri), akhirnya selepas magrib sang suami keluar dengan harapan dapat tambahan dari pelanggan gojeg.. alhamdulillah sampai jam 10 malam suami dapat 60rb.. sampai di rumah sang istri senyum-senyum dapat tambahan, sang suami pun senang melihat sang istri tersenyum… padahal sang suami belum makan malam.. ketika pulang mendapati meja makan yang kosong… akhirnya sang suami makan malam dengan masak sendiri mie instan…

dan setiap pagi, sang suami sibuk mengurusi anak nya untuk sekolah, dari mulai memandikan.. memakaikan pakaian sekolah..membuatkan sarapan dan pekerjaan rumah tangga lainnya. jam 1/2 7 berangkat mengantar anak sekolah dan juga istrinya bekerja.. dan sang suami kembali mangkal di bawah pohon ridang sambil memandangi hp nya berharap ada pelanggan.. bukan pelanggan yang datang, tapi bbm istri yang muncul… “Ayah jangan lupa pakaian kotor di cuci terus di jemurin, biar nanti siang atau sore si bibi bisa nyetrika”, baliklah sang suami kerumah untuk mencuci baju dan menjemurnya… belum selesai mencuci, sang istri whatsapp “ayah, si kk lupa gak di bawakan bekel dan juga gak bawa uang jajan” selesai menjemur, sang suami yang datang ke sekolah..

demi menjaga agar sang anak tidak malu di depan teman temannya.. sang suami menitipkan motornya di depan minimarket yang jaraknya tidak jauh dari sekolahnya… dan melepaskan jaket gojeg nya dmotor.. kadang aq sedih kalo denger cerita pas di bagian ini.. sampai segitukah? apakah anaknya gak di beri pengertian.. jangan malu or inilah ayah mu.. atau orang tua nya yang takut/malu karena bekerja sebagai driver gojeg.. entahlah..

hari demi hari ,waktu demi waktu terlewati.. setiap hati rutinitas suami seperti tanpa punya istri, pulang bawa uang kurang istri pun garang..selalu marah karena penghasilan sang suami kurang dan tak menentu.. akhirnya sang suami berontak.. dan berkata kasar.. ini semua karena mamah… coba mamah fikir.. saat orang akan berangkat bekerja, dia membutuhkan tumpangan untuk sampai ke tempat kerja nya, apa yang ayah lakukan.. ? masih di rumah mengurusi ini itu…, sudah antar mamah ke tempat kerja.. orang-orang juga sudah sampai di tempat dia bekerja.. lalu kapan ayah dapat penumpang nya ?? tinggal sisa sisa penumpang yang akan beraktifitas yang jumlahnya sedikit, tetapi di perebutkan banyak driver gojeg.. tolonglah mengerti.. mamah bangun lebih pagi, siapkan sarapan untuk kk bekel tuk kk, biar ayah bisa mulai bekerja dari pagi..

sang istri cuma bisa termenung.. entah apa yang ada di fikirannya.. mungkin memikirkan suami nya yang mulai berani atau lainnya… sampai keluar kata-kata maaf dari mulutnya.. iya.. maafin mamah.. besok mama akan coba..
keseokan harinya sang suami bisa berangkat mencari punumpang mulai pukul 05.30.. sang istri bak bik buk di rumah.. dan akhirnya telat ke tempat kerjanya dan di suruh pulang sama satpam.. bbm sang suami.. “ayah jemput mamah sekarang di pabrik, telat di suruh pulang.. papah sih gak nganterin mamah” marah lagi.. bukannya instospeksi diri.. bangun nya kurang pagi.., sampai di rumah sang istri marah-marah kesuami nya.. “Ayah.. cari kerja yang lain yang gajinya gedean.. biar mamah gak usah kerja.. udah cape, telat di suruh pulang lagi..” suami cuma bisa menjawab “iya mah.., ayah jalan lagi yh cari sewa”..

akhirnya suami dapat panggilan kerja di daerah batam dengan gaji 5 jt/bulan… kata sang istri ambil dan kerja yang bener.. jangan selingkuh…., selepas lebaran..berangkatlah suami bekerja di perantauan.. belum juga gajian, sang istri sudah bbm minta di transfer uang untuk bayaran dan uang les si kk yang sudah beberapa bulan menunggak.. sang suami memberanikan diri mencari pinjaman dan mentransfernya.. gajian pertama uang pinjaman itu langsung di ganti demi menjaga kepercayaan.. dan sisa nya di transfer ke istrinya… sang istri protes.. bbm ke sang suami.. “kenapa cuma transfer segini.. katanya gajinya 5 juta?” suami membalas.. “1 jt ganti pinjaman yang kemarin buat bayaran, 1 juta buat ayah kost dan makan sebulan kedepan, sisanya ayah transfer ke mamah”, mendapati jawaban seperti itu, sang istri ngedumel.. mmendingan di sini.. sama aja hasilnya..

padahal sang istri tidak tau bahwa sang suami setiap hari makan pakai sayur dan gorengan bahkan hanya mie rebus demi ngirit pengeluaran.. karena kosan di sana biaya sewanya juga mahal dan biaya hidup juga mahal..
10 bulan berlalu, sang suami sering sakit-sakitan mungkin karena pola makan yang kurang baik tetapi tetap memaksakan kerja tanpa mau berobat karena memikirkan uang untuk berobat itu mahal.. waktu itu belum ada bpjs.. teman-teman nya juga sudah mengingatkan sang suami untuk berobat dan istirahat…tapi tidak di gubrisnya.. dia tetap bekerja.. sampai akhirnya menjelang bulan puasa sang istri bbm minta di kirimkan uang untuk munggahan.. sang suami balas bbm nya “iya mah.. awal bulan ayah transfer”.. istri menjawab “Sekarang yah… masa 3 hari lagi.. khan besok udah puasa..” “iya mah.. tapi ayah lum gajian.. maafin ayah mah..” “ya udah.. awas yah jumlah nya berkurang lagi…”

hari ketiga bulan puasa, tibalah saatnya gajian.. paginya sang istri bbm “yah jang lupa langsung transfer” “iya mah..”. sore harinya sang suami langsung meenuju atm dekat pakbriknya bekerja, setelah mengantri dan masuk di dalam ruang atm, selepas transfer sang suami BBM sang istri “mah.. ini uang ayah yang terakhir sudah ditransfer. maafin ayah yh.. tolong jaga kk”, sang istri jawab “iya.. terimakasih”.

di depan atm, teman kerja sang ayah teriak… “Yaa Allah.. kenapa tuh gabrug..” sang suami meninggal dunia..
Apakah ada hikmah yang bisa kita ambil dari cerita di atas ?

jika ada mari share, sehingga teman yang lain juga bisa melihat hikmahnya..
Nb. cerita di atas adalah karangan belaka… kalau ada cerita yang sama, tempat dan kejadian.. semata mata hanya suatu kebetuan saja.. hehehehe

Salam alaaku.com

Facebooktwittergoogle_plusredditpinterestlinkedinmail

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *